Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Mengenal Archimedes, Ilmuwan Barat dan Penemuannya

mengenal archimedes ilmuwan barat dan penemuannya
Archimedes
Dear sahabat BT, anda tentu pernah mendengar nama Archimedes. Ya Archimedes seorang ilmuwan barat yang terkenal dengan penemuannya, Hukum Archimedes. Selain Hukum Archimedes masih banyak lagi temuan-temuan lainnya. Siapakah Archimedes ?

Archimedes adalah matematikawan, filsuf, fisikawan, insinyur, penemu, dan astronom Yunani. Ia dianggap sebagai salah satu ilmuwan terkemuka di zamannya. Di antara penemuannya membuat kemajuan dalam fisika dasar adalah hidrostatika, statika dan penjelasan dari prinsip tuas. Dia dikreditkan dengan merancang mesin inovatif, termasuk mesin pengepungan dan pompa ulir yang menyandang namanya. Percobaan modern telah menguji dan mengklaim bahwa Archimedes merancang mesin yang mampu mengangkat kapal keluar dari air dan membakar kapal menggunakan sebuah array dari cermin.

Archimedes umumnya dianggap sebagai salah satu matematikawan klasik terbesar sepanjang masa, mungkin bersama-sama Newton dan Gauss. Dia menggunakan metode untuk menghitung daerah di bawah busur dari parabola dengan penjumlahan dari seri terbatas, dan memberikan perkiraan yang sangat akurat dari pi. Ia juga mendefinisikan spiral bantalan namanya, rumus untuk volume dari padatan revolusi, dan sistem cerdas untuk mengekspresikan jumlah yang sangat besar.

Archimedes telah membuktikan bahwa bola memiliki dua pertiga dari volume dan luas permukaan silinder (termasuk dasar yang terakhir), dan menganggap hal ini sebagai yang terbesar dari prestasi matematika.

Biografi Archimedes

Archimedes lahir c. 287 SM di kota pelabuhan Syracuse, Sisilia. Tanggal lahir didasarkan pada pernyataan Bizantium Yunani sejarawan John Tzetzes bahwa Archimedes hidup selama 75 tahun. Dalam The Sand Reckoner, Archimedes memberikan nama ayahnya sebagai Phidias.

Plutarch menulis dalam Paralel Lives bahwa Archimedes terkait dengan Raja Hiero II, penguasa Syracuse. Sebuah biografi Archimedes ditulis oleh temannya Heracleides namun pekerjaan ini telah hilang, meninggalkan rincian hidupnya tidak jelas. Selama masa mudanya, Archimedes mungkin telah belajar di Alexandria, Mesir.

Archimedes meninggal c. 212 SM selama perang Punic Kedua, ketika pasukan Romawi di bawah pimpinan Jenderal Marcus Claudius Marcellus merebut kota Syracuse setelah dua tahun pengepungan. Menurut account populer yang diberikan oleh Plutarch, Archimedes sedang memikirkan sebuah diagram matematika ketika kota itu direbut. Seorang prajurit Romawi memerintahkan dia untuk datang dan bertemu Marcellus namun ia menolak, dengan mengatakan bahwa ia harus menyelesaikan sebuah pekerjaan.

archimedes heat ray

Tentara itu marah lalu membunuh Archimedes dengan pedangnya. Plutarch juga memberikan data yang kurang terkenal dari kematian Archimedes yang menunjukkan bahwa ia mungkin telah tewas ketika mencoba untuk menyerah kepada tentara Romawi. Menurut cerita ini, Archimedes membawa instrumen matematika, dan dibunuh karena tentara itu berpikir bahwa instrumen tersebut adalah barang-barang berharga. Marcellus dilaporkan marah oleh kematian Archimedes, karena ia menganggapnya aset ilmiah berharga. Ia dibunuh oleh seorang prajurit Romawi pada penjarahan kota Syracusa, meskipun ada perintah dari jendral Romawi, Marcellus bahwa ia tak boleh dilukai.

Menemukan Hukum Archimedes

Anekdot yang paling banyak dikenal tentang Archimedes menceritakan bagaimana ia menemukan metode untuk menentukan volume suatu benda dengan bentuk yang tidak teratur. Menurut Vitruvius, sebuah mahkota nazar untuk sebuah kuil telah dibuat untuk Raja Hiero II, sahabat Archimedes.

Pada suatu hari Archimedes dimintai Raja Hiero II untuk menyelidiki apakah mahkota emasnya dicampuri perak atau tidak. Archimedes memikirkan masalah ini dengan sungguh-sungguh. Hingga ia merasa sangat letih dan menceburkan dirinya dalam bak mandi umum penuh dengan air.

Sementara mandi, ia memperhatikan ada air yang tumpah ke lantai dan seketika itu pula ia menemukan jawabannya, dan menyadari bahwa efek ini dapat digunakan untuk menentukan volume mahkota. Mahkota yang terendam akan menggantikan jumlah air yang sama dengan volume sendiri. Dengan membagi massa mahkota dengan volume air yang dipindahkan, kepadatan mahkota bisa diperoleh. Density ini akan lebih rendah dibandingkan dengan emas jika logam lebih murah dan kurang padat telah ditambahkan.

Archimedes bangkit berdiri, dan berlari pulang. Setiba di rumah ia berteriak pada istrinya, "Eureka! Eureka!" yang artinya "sudah kutemukan! sudah kutemukan!". Dengan itu ia membuktikan bahwa mahkota raja dicampuri dengan perak. Tukang yang membuatnya dihukum mati.

ilustrasi archimedes
Ilustrasi Archimedes
Dari cerita di atas dapat disimpulkan bahwa: Tubuh terbenam dalam fluida mengalami gaya apung sama dengan berat fluida yang dipindahkan. Prinsip ini dapat digunakan untuk membandingkan kepadatan mahkota emas dengan emas padat menyeimbangkan mahkota pada skala dengan sampel referensi emas, kemudian merendam aparatur dalam air. Perbedaan densitas antara dua sampel akan menyebabkan skala ke ujung sesuai. Dalam teks abad ke-12 berjudul mappae clavicula ada petunjuk tentang cara untuk melakukan penimbangan dalam air untuk menghitung persentase perak yang digunakan.

Penemuan Lain

Penemuan yang lain adalah tentang prinsip matematis tuas, sistem katrol yang didemonstrasikannya dengan menarik sebuah kapal sendirian saja. Ulir penak, yaitu rancangan model planetarium yang dapat menunjukkan gerak matahari, bulan, planet-planet, dan kemungkinan rasi bintang di langit.

Di bidang matematika, penemuannya terhadap nilai pi lebih mendekati dari ilmuan sebelumnya, yaitu 223/71 dan 220/70.

Archimedes adalah orang yang mendasarkan penemuannya dengan eksperimen sehingga ia dijuluki Bapak IPA Eksperimental. [www.blogteknisi.com]

Sumber : Wikipedia, Encyclopedia Britannica

Posting Komentar untuk "Mengenal Archimedes, Ilmuwan Barat dan Penemuannya"

Berlangganan via Email