Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Waspada Kejahatan Dunia Maya Meningkat Kala Pandemi Covid 19

waspada kejahatan dunia maya meningkat kala pandemi covid 19
Ilustrasi hacker (adobe stock)
AS, BlogTeknisi - Waspada, belum lama ini Biro Investigasi AS (FBI) menyatakan kejahatan di dunia maya meningkat sebanyak 300 persen sejak awal pandemi covid 19. Pusat Pengaduan Kejahatan Internet (IC3) FBI mengatakan menerima antara 3 ribu sampai 4 ribu pengaduan keamanan siber setiap hari, naik dari rata-rata 1.000 pengaduan per hari sebelum pandemi.

Kejahatan dunia maya diduga terkait dengan aktivitas online harian warga Amerika Serikat yang kian meningkat selama pandemi. Selain itu, pekerja dan perusahaan yang tidak memahami langkah keamanan siber juga menjadi faktor peningkatan jumlah kasus.

FBI mengatakan kejahatan dunia maya banyak terjadi di negara-negara yang mencari informasi penelitian terkait (Covid-19). Wakil asisten direktur Divisi Siber FBI, Tonya Ugoretz mengatakan bahwa sejumlah negara memiliki minat yang sangat tinggi terhadap informasi tentang virus, seperti informasi tentang vaksin.

"Kami tentu saja telah melihat kegiatan pengintaian dan beberapa intrusi ke dalam beberapa institusi tersebut, terutama mereka yang telah mengidentifikasi diri mereka bekerja pada penelitian COVID," ujar Ugoretz melansir Engadget.

Ugoretz mengatakan badan-badan kesehatan seperti Organisasi Kesehatan Dunia dan Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan juga mengaku menjadi sasaran serangan peretasan. IC3 juga melihat peningkatan jumlah surel berbahaya yang menyoroti Covid-19 untuk menjebak pengguna mengklik tautan berbahaya.

Pemerintah Jerman misalnya, mungkin telah menjadi korban penipuan seperti itu dan berpotensi kehilangan jutaan euro yang dialokasikan untuk bantuan keuangan Covid-19.

Melansir The Star, aktivitas peretasan terhadap perusahaan-perusahaan di Amerika Serikat dan negara-negara lain meningkat lebih dari dua kali lipat dibandingkan bulan lalu. Peneliti mengatakan pencuri digital mengambil keuntungan dari keamanan yang dilemahkan oleh kebijakan kerja dari rumah (WFH).

Kebijakan WFH telah membuat tim keamanan perusahaan kesulitan melindungi data karena berada di rumahnya masing-masing.

Perusahaan perangkat lunak dan keamanan VMware Carbon Black mengatakan bahwa serangan ransomware yang dipantaunya melonjak 148 persen pada bulan Maret.

"Ada peristiwa bersejarah digital yang terjadi di latar belakang pandemi ini, dan ada pandemi cybercrime yang terjadi. Terus terang, lebih mudah untuk meretas pengguna jarak jauh daripada seseorang yang duduk di dalam lingkungan perusahaan mereka," kata ahli strategi Cybersecurity VMware Tom Kellermann.

Menggunakan data dari Tim Cymru yang berbasis di AS dan memiliki sensor dengan akses ke jutaan jaringan, para peneliti di Keamanan Arktik Finlandia menemukan bahwa jumlah jaringan yang mengalami aktivitas jahat lebih dari dua kali lipat pada bulan Maret di Amerika Serikat. dan banyak negara Eropa dibandingkan dengan Januari setelah virus pertama kali dilaporkan di China.

Lonjakan terbesar terjadi ketika komputer merespons pemindaian saat seharusnya tidak dilakukan. Pemindaian seperti itu sering mencari perangkat lunak yang rentan yang akan memungkinkan serangan yang lebih dalam. [bt]

Sumber : CNN

Posting Komentar untuk "Waspada Kejahatan Dunia Maya Meningkat Kala Pandemi Covid 19 "

Berlangganan via Email