Studi: Kebal Corona, Trenggiling Pegang Kunci Pengobatan Covid-19

Kebal Corona, Trenggiling Pegang Kunci Pengobatan Covid-19
Trenggiling (Ist)
NewsTekno - Sebuah studi mengklaim bahwa trenggiling - binatang yang dipersalahkan karena menularkan virus corona pertama kali dari kelelawar ke manusia - mungkin kebal terhadap penyakit mematikan itu.

Temuan itu, yang dikutip Daily Mail, 8 Mei 2020, berarti bahwa trenggiling - yang kekurangan dua gen pengindra virus sehingga mereka dapat membawa virus tanpa harus menderita - mungkin memegang kunci untuk mengalahkan Covid-19. Temuan lengkap penelitian ini diterbitkan dalam jurnal Frontiers in Immunology.

Bekerja dengan cara yang mirip dengan detektor asap, gen-gen ini merasakan ketika virus memasuki tubuh dan meningkatkan alarm, serta memicu respons kekebalan.

Teori asal mula yang populer untuk virus corona adalah bahwa virus itu melompat dari trenggiling ke manusia di pasar basah di Wuhan, pasar satwa liar yang menjual binatang eksotis yang hidup.

Menyelidiki teori itu, para peneliti menganalisis urutan genom trenggiling dan membandingkannya dengan mamalia lain, termasuk manusia, kucing, anjing dan ternak.

"Penelitian kami menunjukkan bahwa trenggiling bertahan melewati jutaan tahun evolusi tanpa jenis pertahanan antivirus yang digunakan oleh semua mamalia lain," kata penulis penelitian Leopold Eckhart, dari Universitas Kedokteran Wina di Austria.

“Studi lebih lanjut tentang trenggiling akan mengungkap bagaimana mereka mengelola untuk bertahan hidup dari infeksi virus, dan ini mungkin membantu untuk merancang strategi pengobatan baru untuk orang dengan infeksi virus.”

Pada manusia, Covid-19 dapat menyebabkan respons imun inflamasi - disebut badai sitokin - yang memperburuk kondisi pasien.

Pengekangan farmasi terhadap pensinyalan gen, menurut penulis, bisa menjadi pilihan pengobatan yang mungkin untuk kasus yang parah.

Namun, Dr. Eckhart mengingatkan bahwa pendekatan semacam itu dapat membuka pintu bagi infeksi sekunder. "Tantangan utama adalah mengurangi respons terhadap patogen dengan tetap mempertahankan kontrol yang memadai terhadap virus," katanya.

Sistem kekebalan yang terlalu aktif dapat dimoderasi, Dr Eckhart menambahkan, “dengan mengurangi intensitas atau dengan mengubah waktu reaksi pertahanan.”

Sementara penelitian mengidentifikasi perbedaan genetik antara trenggiling dan mamalia lain, studi itu tidak menyelidiki dampak dari perbedaan tersebut pada tanggapan antivirus.

Para ilmuwan belum memahami bagaimana sebenarnya trenggiling bertahan hidup dari virus corona, hanya saja ketiadaan dua gen pensinyalan ini mungkin ada hubungannya dengan itu. [Blog Teknisi]

DAILY MAIL | TEMPO

Posting Komentar untuk " Studi: Kebal Corona, Trenggiling Pegang Kunci Pengobatan Covid-19 "