Sejumlah Vaksin Covid-19 Sedang Diuji Coba, Bagaimana Ilmuwan Memilih yang Terbaik?

Sejumlah vaksin covid-19 sedang diuji coba, bagaimana ilmuwan memilih yang terbaik
Ilustrasi Vaksin Covid (Ist)

NewsTekno - Kurang dari lima bulan setelah dunia pertama kali mengetahui tentang virus corona yang menyebabkan pneumonia fatal di Wuhan, Cina, kini ada lebih dari 90 vaksin untuk virus corona pada berbagai tahap perkembangan.

Setidaknya ada enam vaksin yang sudah diuji keamanannya pada manusia.

Sekarang, pengembang, penyandang dana dan pemangku kepentingan lainnya sedang menentukan vaksin mana yang benar-benar berfungsi.

Ini biasanya melibatkan pemberian ribuan atau puluhan ribu orang vaksin atau plasebo dan melihat, selama berbulan-bulan atau bahkan bertahun-tahun untuk mengetahui hasilnya.

Mempercepat Proses

Tetapi dalam pandemi ini, para ilmuwan harus mempercepat dan merampingkan proses itu. Vaksin mungkin merupakan satu-satunya cara untuk menghasilkan kekebalan terhadap virus di seluruh populasi.

Bulan ini, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) di Jenewa, Swiss, membuat sketsa rencana untuk uji klinis yang akan menguji sejumlah vaksin dalam satu studi.

Namun pertanyaan utama tetap ada, seperti vaksin mana yang akan diuji terlebih dahulu dan bagaimana efektivitasnya akan diukur dan dibandingkan.

“Dibutuhkan tingkat koordinasi yang belum pernah benar-benar terjadi sebelumnya, dan kerangka waktu yang tidak pernah benar-benar dibayangkan,” kata Mark Feinberg, presiden dan kepala eksekutif International AIDS Vaccine Initiative (IAVI) di New York City dikutip dari Nature (2/5/2020).

“Anda tidak dapat membawa 200 vaksin ke dalam uji efikasi,” kata Seth Berkley, kepala eksekutif Gavi, Aliansi Vaksin di Jenewa, yang mendanai imunisasi di negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah.

Sidang Bergulir

Uji coba vaksin WHO yang diusulkan berupaya mempercepat pengembangan dengan desain yang adaptif. Ini memungkinkan vaksin ditambahkan ke uji coba secara berkelanjutan.

Peserta akan didaftarkan terus menerus, dan vaksin yang tampaknya tidak berfungsi dapat dikeluarkan dari pengujian.

Marie-Paule Kieny, direktur penelitian di Institut Nasional Kesehatan dan Penelitian Medis Prancis di Paris mengatakan, WHO masih perlu menjelaskan secara rinci, seperti bagaimana kemanjuran vaksin akan diukur.

“Salah satu tantangannya adalah memprioritaskan vaksin mana yang harus Anda uji terlebih dahulu,” katanya.

WHO telah membentuk panel ahli untuk memprioritaskan vaksin untuk dimasukkan dalam uji coba, tetapi tidak mungkin menjadi satu-satunya organisasi yang ingin melakukan ini.

"Beberapa penyelarasan dan koordinasi strategis dalam upaya ini akan menjadi sangat penting atau jika tidak maka akan menjadi sangat kacau," kata Feinberg.

Koordinasikan Pengembangan Obat dan Vaksin

Lembaga Kesehatan Nasional AS (NIH) di Bethesda, Maryland, bulan ini meluncurkan kemitraan dengan lebih dari selusin perusahaan yang bertujuan untuk mengoordinasikan pengembangan obat-obatan dan vaksin untuk virus corona.

Sementara Coalition of Epidemic Preparedness (CEPI), sebuah yayasan global yang mendanai pengembangan vaksin, mendukung 9 vaksin berbeda.

Melanie Saville, direktur penelitian dan pengembangan vaksin CEPI mengatakan, pihaknya berharap dapat mengumpulkan 2 miliar dollar AS untuk membayar uji coba kemanjuran, manufaktur, dan biaya lainnya.

Kriteria Priortas Vaksin

Sementara Kieny menyebut kriteria memprioritaskan vaksin untuk kemanjuran dapat mencakup kapasitas produksinya dan respons imun yang dihasilkan dalam uji coba manusia awal dan penelitian pada hewan, serta pengalaman regulator dengan jenis vaksin tertentu.

Beberapa jenis vaksin yang sedang dikembangkan, seperti vaksin RNA, belum diuji secara luas pada orang atau digunakan dalam vaksin yang telah mendapat persetujuan pemerintah.

Vaksin yang dikembangkan di Jenner Institute di University of Oxford, Inggris, saat ini sedang menjalani uji coba tahap awal.

"Ada kemungkinan yang masuk akal bahwa kita akan dapat mengambil kemanjuran vaksin selama beberapa bulan ke depan," Andrew Pollard, seorang peneliti penyakit menular di Oxford.

Perbandingan Kemanjuran Vaksin

Tantangan lain adalah menentukan bagaimana vaksin yang berbeda dibandingkan satu sama lain.

Proposal WHO untuk uji coba efikasi dapat memungkinkan kinerja berbagai vaksin untuk dibandingkan secara langsung, tetapi Kieny berpikir bahwa beberapa pengembang mungkin tidak mau menerima ini karena dapat merusak prospek komersial vaksin.

Swati Gupta, Wakil Presiden IAVI dan Kepala Emerging Infectious Diseases dan Strategi Ilmiah, mengatakan pengembang vaksin akan ingin memahami bagaimana keputusan kunci dibuat.

Termasuk sebelum melakukan uji coba yang melibatkan perbandingan dengan vaksin lain, untuk memastikan vaksin mereka memiliki kesempatan yang adil untuk mampu menunjukkan kemanjurannya.

Charlie Weller dari badan amal biomedis Wellcome Trust di London menyebut, penting untuk dapat membandingkan berbagai vaksin, bahkan jika itu mengharuskan pengembang vaksin untuk mengesampingkan kepentingan jangka pendek mereka.

“Mereka bekerja di bawah model bisnis komersial. Itu tidak akan bekerja untuk situasi kita sekarang," kata dia.

Kerjasama Pengembang

Permintaan global yang diharapkan untuk vaksin virus corona dapat membuat pengembang lebih bersedia untuk bekerja sama.

“Kami membutuhkan lebih dari satu vaksin. Monopoli selalu sangat buruk, dan tidak satu pun vaksin yang memiliki kapasitas produksi yang cukup,” kata Kieny.

Salah satu faktor yang dapat mendorong kerja sama tersebut adalah pergeseran geografi pandemi. "Cina akan menjadi tempat yang hebat di Wuhan untuk melakukan uji coba kemanjuran dua bulan lalu," kata Berkley.

"Italia akan menjadi tempat yang tepat untuk melakukannya sebulan yang lalu."

Akibatnya, pengembang memiliki insentif untuk bergabung dengan inisiatif seperti WHO atau NIH, karena akses mereka ke infrastruktur uji klinis di seluruh dunia yang dapat membawa vaksin ke tempat terdapat kasus virus korona.

“Kita harus gesit,” tambah Gupta.

Penggunaan Darurat

Cansino Biologics di Tianjin, Cina, yang sedang mengembangkan vaksin yang terdiri dari virus SARS-CoV-2 yang tidak aktif secara kimia, akan mempertimbangkan pendekatan ini, menurut juru bicara perusahaan.

Johnson dan Johnson mengatakan dalam siaran pers bahwa vaksinnya dapat siap untuk penggunaan darurat pada awal 2021.

Tidak ada vaksin yang pernah digunakan di bawah ketentuan penggunaan darurat, kata Katherine O'Brien, yang mengepalai departemen imunisasi, vaksin, dan biologi WHO.

Jika vaksin coronavirus mengikuti jalur itu, regulator akan mencari jaminan tambahan bahwa vaksin itu aman. "Tidak ada kompromi yang dapat dilakukan pada masalah keamanan," tambah O'Brien. [Blog Teknisi]

Sumber : KOMPAS

Posting Komentar untuk "Sejumlah Vaksin Covid-19 Sedang Diuji Coba, Bagaimana Ilmuwan Memilih yang Terbaik? "